Thursday, 28 March 2013

Entri 16: Hidup Sebagai Penulis Novel

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Ada orang tanya kepada saya perihal kehidupan sebagai penulis novel. Antara soalan yang ditanya; kelemahan dan kelebihan menjadi penulis novel. Jadi, saya terpanggil bagi menjawab persoalan itu di blog saya, supaya selain orang yang bertanya, orang lain yang mungkin menyimpan persoalan sama juga dapat jawapannya.

Penulis...

Kerjaya ini langsung tiada dalam fikiran saya sebelum ini. Tiada langsung dalam jangkaan saya. Namun perkara ini bukannya sesuatu yang baru dalam hidup saya, kerana saya sudah sering bertukar-tukar bidang yang diceburi. Daripada pelajar kejuruteraan awam, kepada pelajar kejuruteraan komputer, kemudian dilantik menjadi staf akademik, menjadi pula pelajar jurusan telekomunikasi, akhir sekali menjadi penulis.

Sepanjang memegang jawatan penulis, saya sudah mencuba penulisan komik, novel, dan skrip. Alhamdulillah, selepas hampir dua tahun menjadi penulis sepenuh masa, saya benar-benar menyukai bidang ini. Serius.

Sebagai penulis sepenuh masa, saya adalah bos diri saya sendiri. Saya ada semua masa yang ada di dunia. Tiada istilah waktu pejabat, hari bekerja, dan hari cuti. Bagi saya, setiap saat adalah waktu pejabat saya sekaligus waktu rehat. Setiap hari adalah hari bekerja sekaligus hari cuti. Kedengaran memang aneh, tetapi memang begitu caranya.

Isu berkaitan masa ini adalah kelebihan sekaligus cabaran.

Kelebihan, saya boleh bekerja apabila saya mahu, dan bercuti apabila saya mahu. Tetapi, fitrah kerja seperti ini memerlukan disiplin tinggi dan tekad berkobar. Tanpa disiplin, seseorang itu boleh hanyut dilanda kemewahan masa yang ada (walaupun juga dilanda kemiskinan harta).

Cabaran pula datang daripada persepsi orang sekeliling. Satu hakikat yang perlu diketahui, kerjaya penulis sepenuh masa terletak antara pekerja pejabat dan penganggur. Pada kebanyakan masa, orang melihat penulis sebagai penganggur yang hanya duduk rumah goyang kaki di hadapan komputer.

Ini memang cabaran. Sekiranya kulit wajah dan telinga tidak cukup tebal, jangan jadi penulis sepenuh masa. Jangan jadi freelancer. Itu kriteria pertama.

Tetapi sebenarnya, banyak kali juga rasa hati ini mahu mengangkat bendera putih. Banyak kali. Adat, moral juga seperti iman, ada pasang surut. Impian pula mengikut resmi hati, ada masa berbolak-balik, ada masa teguh terpasak di bumi. Namun, alhamdulillah, saat saya menulis entri ini, saya masih seorang penulis sepenuh masa. Doakan saya dapat bertahan dalam kerjaya ini lebih lama....

Kelebihan lain menjadi penulis sepenuh masa, haaa, mungkin ada yang meneka populariti dan kekayaan. Ha! Ha! Itu sama sekali silap besar. Penulis adalah antara individu paling tidak kaya dan popular. Orang lebih kenal buku daripada penulisnya, bukan? Itu fitrah pembaca. Pendapatan pula tidak tetap.

Sekiranya mahu popular, jadilah penyanyi ataupun pelakon. Masuk bidang perhubungan massa.
Sekiranya mahu kaya, jadilah ahli perniagaan.

Kerjaya penulis hanya sesuai untuk mereka yang mahu mendedikasikan hidup dengan memberi inspirasi kepada orang lain. Memberi harapan. Memberi imaginasi. Itulah penulis. :)

Ada orang katakan kepada saya, bagi menjadi penulis, tidak perlu sepenuh masa. Memadai tulis secara sambilan. Saya senyum setiap kali mendengar kata-kata itu. Tidak mahu terlibat dalam debat, hanya hati berbicara lebat, 'Sekiranya saya menulis separuh masa, hilang separuh kualiti penulisan saya, hilang separuh imaginasi saya, hilang separuh keazaman saya.'

Sukar. Tidak mudah. Ada orang beranggapan, mustahil saya mampu hidup dengan kerjaya ini. Menanggung pula keluarga. Saya akui kebenarannya.

Namun, apabila difikirkan semula, saya sudah menempuh kesukaran sejak dahulu.

Pertama, apabila saya dihantar ke Sekolah Menengah Teknik Johor Bahru. Waktu itu, SMTJB adalah antara sekolah teknik terbaik di Malaysia. Sebuah sekolah elit, dengan guru elit, dan jurusan elit.

Mungkin ibu saya mahu melihat saya menjadi arkitek disebabkan saya gemar melukis, jadi dia sarankan saya pilih jurusan Kejuruteraan Awam. Maka saya bersetuju. Pada awalnya, tidak mudah. SMTJB bukan seperti sekolah biasa. Disiplinnya ketat. Jangkaannya tinggi. Saya bukan pelajar cemerlang, tetapi saya perlu hadapi semua itu. Kesulitan muncul satu per satu. Buku dihempas guru, didenda berdiri di atas kerusi, digelar mediocre oleh guru, dan banyak lagi.

Sesudah dua tahun, saya berjaya buktikan kepada semua, saya mampu hadapinya walaupun banyak cabaran merintangi. Saya menjadi pelajar terbaik jurusan Kejuruteraan Awam.

Kedua, apabila saya memilih kursus Kejuruteraan Komputer di Universiti Teknologi Malaysia. Sebelum memulakan pengajian, telinga saya mula menangkap desas-desus dan khabar angin berkenaan kursus yang saya pilih hanya disebabkan namanya cool.

"Kejuruteraan Komputer adalah antara tiga kursus paling sukar di UTM Skudai!"
"Kursus itu sangat tough. Good luck, ya!"

Saya memulakan pengajian. Ya, memang mencabar, seperti yang diperkatakan. Cabaran pertama, batch pertama kursus itu terdiri daripada seorang bangsa India, lebih 20 bangsa Cina, dan hanya 2 orang Melayu. Kemudian, banyak lagi cabaran mendatang satu per satu.

Alhamdulillah, saya berjaya menamatkan pengajian. Kepujian Kelas Pertama. Satu-satunya pelajar Bumiputera melepasi sempadan Kelas Kedua Tinggi dalam masa tiga tahun.

Cabaran ada di dalam setiap perjalanan. Perjalanan terbaru saya kini adalah sebagai seorang penulis sepenuh masa. Seperti perjalanan-perjalanan saya sebelum ini, dalam fasa awal, saya begitu dilanda pelbagai cabaran dari segenap sudut. Namun akhirnya saya berjaya tiba di garisan penamat. Kini, sekali lagi saya mahu buktikan, saya mampu mengharungi perjalanan dan mencapai kejayaan sebagai buah tangan hasil titik peluh dalam setiap langkah kaki.

Saya mahu buktikan. Maka saya memilih kerjaya ini. Apa yang saya perlukan hanya dua. Masa dan moral.

Akhir kata, menulis dan menyiapkan manuskrip adalah mudah. Kekal menjadi penulis adalah sukar. Ia adalah satu bentuk perjuangan di atas jalan penuh ranjau berduri.

Doakan saya berjaya dalam perjuangan ini. Perjuangan menjadi penulis seumur hidup!

Wassalam.

9 comments:

Aiman Afnan Mohd Asri said...

InsyaAllah. Semoga berjaya Abang Nazry :))

Nazry Salam said...

Terima kasih, Aiman! :)

Happy Mind said...

Proud of you...tetiba kisah ni jadi sumber inspirasi. Keep up! Mental saya masih lemah nak jadi penulis ni. :)

Anonymous said...

Apakah kelebihan dan keistimewaan menjadi penulis novel.:)

bellaannrose said...

Cita2 akhir saya...amin Insyaalah....

ღ Simple Ladygirl ღ said...

Saya tertarik dengan ulasan "tujuan mmenjadi penulis adalah kerana mahu mendedikasikan hidup dengan memberi inspirasi kepada orang lain. Memberi harapan. Memberi imaginasi."

dan juga memberi hiburan. :D Saya juga punya impian nak jadi penulis buku tapi.. masih ragu2 dengan teknik penulisan.

MugiKT said...

Impressed....all the best n keep on moving ahead.

JUNAIDI said...

Syukur alhamdulillah saya ucapkan kepada ALLAH karna atas kehendaknya melalui MBAH RAWA GUMPALA saya sekaran sudah bisa buka toko sendiri dan bahkan saya berencana ingin membangun hotel dan itu semua berkat bantuan MBAH RAWA GUMPALA,saya tidak pernah menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini,atas bantuan MBAH RAWA GUMPALA yang telah memberikan nomor selama 3x putaran dan alhamdulillah itu semuanya tembus bahkan beliau juga membantu saya dengan dana ghaib dan itu juga benar benar terbukti,MBAH RAWA GUMPALA juga menawarkan minyak penarik kepada saya dan katanya minyak ini bisa digunakan untuk berbagai jenis keperluan dan baru kali ini saya temukan paranormal yang bisa dipercaya,,bagi teman teman yang ingin dibantu untuk dikasi nomor yang benar benar terbukti tembus atau dana ghaib dan kepengen ingin membeli minyak penarik silahkan hubungi MBAH RAWA GUMPALA di 085316106111 ini benar benar terbukti nyata karna saya sendiri yang sudah membuktikannya.BUKA BLO DANA GHAIB MBAH RAWA GUMPALA

Zura Rahman Novelis said...

hi... are u still writing full time? thanks for this... memberi saya secebis semangat yg semakin menghilang.all the best for u.