Thursday, 8 December 2011

Entri 9: Aizad & Zahid

“Mengapa kau suka berlawan?” soal Zahid.
            Aizad tersenyum. “Siapa kata aku suka berlawan? Selain kerana minat, tujuan aku belajar semua itu adalah demi membolehkan aku pertahankan diriku dan orang lain yang memerlukan. Aku tidak suka pukul orang, walaupun orang itu berbuat salah kepada aku. Namun, kadangkala kita tiada pilihan. Suka ataupun tidak, ada masa kita perlu berlawan.”
            “Walaupun sudah tiada pilihan, aku tetap tidak akan pukul orang. Aku tidak suka keganasan,” ujar Zahid.
            Aizad menggeleng beberapa kali. “Mempertahankan diri bukan keganasan. Ia adalah reaksi spontan dalam mencapai keharmonian. Adakah lebah serangga yang ganas kerana ia ada sengat? Tidak, tidak. Ia adalah serangga yang baik, rajin dan tidak sekali-kali mengganggu makhluk lain... melainkan sekiranya mereka diganggu. Sengat pada lebah adalah mekanisma bagi membolehkan mereka pertahankan diri. Manusia tanpa ilmu mempertahankan diri ibarat lebah tanpa sengat. Lebih-lebih dalam dunia akhir zaman begini, banyak manusia ‘gila’ yang sanggup melakukan sesuatu di luar jangkaan bagi memenuhi nafsu. Kita perlu bersedia hadapi semua itu. Kita perlu ada ilmu.”
            Zahid menyahut, “Tetapi... aku masih berharap semua masalah dapat diselesaikan dengan baik dan secara diplomatik, bukan dengan kekasaran.”
            Aizad tersenyum sambil berkata perlahan, “Satu hari nanti, akan ada masanya kau perlu pertahankan diri menggunakan buku lima. Pada saat diplomasi seperti air yang dicurah di atas keladi.”
[Bab 6, Misi 8A, 2011]

1 comment:

deqdakmal said...

Yang ni dalam Buku Misi 8A kan..